Fish

Minggu, 06 Mei 2012

Menanam Cabe (Pembibitan, Penanaman, dan Perawatan)

1. Pembibitan
Sebelum penanaman cabe dimulai, tentunya kita harus mempersiapkan bibit terlebih dahulu. Bibit cabe dapat diperoleh dengan mudah di toko-toko khusus pertanian. Pilihlah bibit cabe yang kualitasnya sudah terjamin.
Kemudian langkah pertama yang dilakukan untuk memulai pembibitan cabe yaitu mempersiapkan lahan untuk penyemaian bibit. Lahan terlebih dahulu dicangkul dengan maksud menggemburkan tanah. Selain itu dimaksudkan juga untuk membersihkan rumput liar. Kemudian lahan tersebut diberi pupuk kurang lebih 1 karung.
Setelah lahan siap, bibit cabe ditaburkan di lahan tersebut secara merata. Namun sebelum ditaburkan, bibit cabe tersebut terlebih dahulu diberi obat yang berfungsi agar bibit-bibit tersebut tidak dibawa oleh serangga, terutama semut. 
Setelah proses di atas selesai, maka bibit-bibit tersebut akan mulai dapat ditanam setelah kurang lebih 2 bulan. Selama masa pembibitan ini, bibit-bibit tersebut harus terkontrol dengan baik. Salah satunya yang harus diperhatikan yaitu kondisi air. Apabila musim kemarau, maka bibit tersebut harus dikontrol agar jangan sampai kekurangan air. Dan apabila musim hujan dengan curah hujan yang cukup tinggi, maka bibit tersebut harus dilindungi (ditudungi)agar tidak terkena air hujan secara langsung.

2. Penanaman
Proses penanaman ini dimulai ketika tanaman cabe telah mencapai umur 2 bulan. Yang harus diperhatikan pada proses ini yaitu kondisi air pada bibit setelah penanaman. Tanaman cabe tersebut tidak boleh dibiarkan kekurangan air, sebab hal tersebut dapat mengakibatkan matinya tanaman cabe. Maka akan lebih baik apabila penanaman dilakukan pada musim hujan sehingga dapat meminimalisasi terjadinya kekeringan pada tanaman cabe.

3. Perawatan
Setelah proses penanaman selesai, maka tahap selanjutnya yaitu proses perawatan. Salah satu hal penting dalam perawatan tanaman cabe yaitu kondisi air. Tanaman cabe ini sangat bergantung kepada kondisi air. Apabila tanaman cabe ini dilanda kekeringan, maka hal tersebut mengakibatkan kematian. Solusi untuk masalah ini yaitu dilakukannya penyiraman. Oleh sebab itu, telah dijelaskan sebelumnya bahwa lahan untuk bertani cabe harus dekat dengan sumber air. Dan apabila lahan pada tanaman cabe ini terlalu basah, maka dapat mengakibatkan busuk akar. Oleh karena itu, telah dijelaskan pada posting sebelumnya bahwa lahan cabe ini harus dibentuk parit-parit. Hal tersebut berfungsi agar air dapat mengalir.
Hal penting lainnya dalam perawatan cabe yaitu pengobatan. Obat-obat / pupuk-pupuk yang diperlukan untuk perawatan cabe yaitu fungisida,  insektisida, dan pupuk daun. Dalam pemilihan obat-obat tersebut, saya memilih daconil dan antracol untuk fungisida,  curacron untuk insektisida, dan GM untuk pupuk daun. Daconil dan antracol berbentuk serbuk sedangkan curacron dan GM berbentuk cair. Dosis yang diberikan untuk masing-masing obat untuk 14 liter air yaitu 
- GM 3 tutup botol
- Curacron 2 tutup botol
- Daconil 2 sendok makan
- Antracol 2 sendok makan
Pengobatan dengan cara penyemprotan ini dilakukan setelah tanaman cabe berumur 2 minggu. Perawatan ini dilakukan seminggu sekali. Banyaknya campuran obat + 14 liter air  yang diberikan pada tanaman cabe ini per 1000 tanaman cabe yaitu :
1 bulan : 1/2 - 1 tank
2 bulan : 1-2 tank
3 bulan : 2-3 tank
4 bulan - seterusnya : 3-4 tank
ket. 1 tank = 14 liter air + campuran obat 

Kandungan tanah yang diperlukan oleh tanaman cabe yaitu nitrogen, fosfor, dan kalium. Untuk memperkaya kandungan tanah dengan zat-zat tersebut maka dapat dilakukan dengan memberikan pupuk NPK. Pemberian pupuk ini dilakukan setelah umur tanaman cabe 1 bulan. Perlu diingat bahwa pemberian pupuk ini jangan dilakukan terlalu dekat dengan tanaman cabe. Karena apabila terlalu dekat dapat menyebabkan kematian tanaman. Oleh karena itu akan lebih baik apabila pemberian pupuk ini dilakukan dengan terlebih dahulu membuat lubang dengan jarak kurang lebih 5-10 cm dari tanaman cabe. Pemberian pupuk ini dilakukan sebanyak 3 kali, yaitu pada umur tanaman 1 bulan, umur tanaman 3 bulan, dan pada saat pertengahan masa panen. 
Pada masa pertumbuhan (sebelum masa panen) tanaman cabe sangat rentan terserang hama. Namun untuk hama-hama yang terdapat di luar tanah, hama tersebut dapat teratasi dengan pemberian obat yang tepat waktu dan sesuai dosis. Sedangkan untuk hama yang terdapat di dalam tanah, dapat diatasi dengan pemberian furadan. Pemberian furadan ini dilakukan kurang lebih sebanyak 4 kali, yaitu sebelum penanam cabe, pada umur tanaman 2 bulan, umur 4 bulan, dan pertengahan masa panen.
Selain perawatan untuk tanaman cabe, lahan juga perlu untuk perawatan. Lahan harus dibersihkan setiap 1 bulan sekali. Hal ini agar membersihkan tanaman-tanaman liar yang tumbuh yang dapat menghambat pertumbuhan tanaman cabe.
Perlu untuk diketahui bahwa tanaman cabe mulai menghasilkan cabe yang siap panen setelah mencapai umur 4 bulan. Dan tanaman cabe dapat dipanen sampai kurang lebih 40 kali dengan intensitas panen 3 kali sehari. 
Sekian info dari saya, semoga bermanfaat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar